Wishing us a very good year in 2014

Nala sekitar umur 8 bulan

Nala 4 mos

Nala 10 mos

Ditahun 2013 kemarin begitu banyak hal yang saya lalui. Ada duka dan bahagia serta begitu banyak pelajaran berharga yang saya terima. Mulai dari kelahiran anak pertama saya Eshal Nathanala Kirani hingga wafat ayah saya tercinta. dan saya bahkan belum cerita kebahagiaan saya melahirkan anak pertama saya serta bagaimana perjuangannya sampai sekarang Nala sudah masuk 10 bulan..

Niatnya kepingin sering2 ngepost perkembangan Nala dan kegiatannya sehari-hari sesering mungkin. Tapi (hehe) banyak faktor yang bikin ibunya udah kecapekan duluan malemnya jadi aja ngga jadi-jadi lagi ngepostnya. Well.. 2013 kemarin bener-bener tahun ups and down buat saya pribadi. Ditambah lagi, demi persahabatan kami jadi tidak dapat mempertahankan Thalassa terus menjadi milik kami bertiga. Jadi, mulai beberapa minggu lalu, Thalassa officially menjadi milik saya pribadi. Dan alhamdulillah persahabatan kami masih terjaga sampe sekarang. Oleh karena itu, saya pikir nama Nonsugar Banana sudah ngga relevan lagi ya sama saya yang semakin tua ini hehehe..

Udah punya buntut namanya masih kaya abege aja. Dan berdasarkan perjalanan hidup saya serta kesukaan saya terhadap makanan yg pedes asem hehehe.. maka itu saya putuskan untuk ganti nama blognya jadi “My Spicy Sour World” (brb bikin bubur merah putih).  Dan sekarang isinya mungkin bisa jadi random bangett hehehe malah bisa-bisa banyakan cerita soal perkembangan anak. Yah gapapa yah, mudah-mudahan aja perubahan nama ini bisa bawa hoki hehehe.

Okey mumpung Nalanya masih tidur cerita aja lah gimana proses ngelahirin dia.

Eshal Nathanala Kirani lahir pada tanggal 20 Maret 2013 dengan panjang 47cm dan berat 2,90 kg jam 9.35 pm di RSIA Kemang Medical Care oleh dokter Dyah Sartika SPog. kecil yah? hihihi.. iyaa soalnya kata dokter Nala ini ga boleh lahir lebih dari 3kg. maximal 3kg lah. nah ini anak pinter banget.. batesnya tipis bangett. begitu juga dengan waktu lahirnya. Jadi, Nala ini lahir pas di umur kandungan 38,5week dimana eyang kakung sama eyang utinya udah ancang-ancang kalo 39week dia belom lahir juga, saya wajib disesar! Huaaaaaa.. langsung deh tuh usaha gimana caranya supaya lahir normal. seminggu sebelumnya, saya mules2 berat yang disadari belakangan ternyata komplikasi dari masuk angin jugak! hahahaha. jadi pagi-pagi udah kerumah sakit yakan, dan diperiksa emang udah ada bukaan tapi masih 1 dibelakang which is masih lama kata bidan yang dirumah sakit karna dokter lagi ga praktek pada hari itu. Udah di CTG berjam-jam ternyata belum ada kontraksi beneran hehehe. Ehhh, suami udah kabarin mertua aja. jadilah pada heboh hari itu dikira saya mau ngelahirin. Mertua saking protektifnya ama sayang (cieh) hahaha, saya disuruh nginep aja dirumah sakit T.T

Tawar-tawaran sama mama dan mama mertua, akhirnya mengalahlah mereka dan saya boleh pulang. tapiii dengan wejangan 39week kudu sesar, saya jadi usaha biar Nala makin turun kejalan lahir.

Seninnya, saya ngajak mama jalan-jalan ke thamrin city seharian padahal sih ngga dapet apa-apa serius -_-. Terus, selasa pagi saya aerobik sendiri dan senam hamil sendiri nonton dari youtube hehehe, abis itu sorenya saya nyetir mobil belanja groceries sama mama. Nah Rabu subuh, pas lagi sholat shubuh, saya ngerasa kaya ada air ngerembes di V. saya pikir, duh ngompol apa ngga ya. coba nahan, tapi setiap begerak kerasa rembesan airnya. Huaaaa deg! coba bangun setelah selesai sholat, makin banyak rembesannya!. Bilang ke suami akhirnya, suami suruh telpon kerumah sakit dulu ceritain kondisinya. Ya bener ajalah langsung disuruh langsung kerumah sakit. Sampailah ke RS bertigaan aja sama mama karena Papa juga sakit saat itu dan masuk RS pula :'(.

Sampe RS, pake dress dan udah basah semua kaya ngompol. Langsung ke ruang observasi dan udah disuruh ganti baju juga udah ga boleh turun-turun lagi dari tempat tidur. Udah cek jantung baby, CTG dan sebagainya tapi si Nala ini masih tidur rupanya ga banyak gerak dia. Akhirnya disuruh sarapan dulu dan Nala mulai bangun hihihi.. tapi, masih belum ada kontraksi dan saya juga ga ngerasain mules sama sekali. sekitar jam 10 pagi, dr dyah visit dan ngecek pembukaan, pembukaan baru 2 ternyata daannn kalo belum mules juga sampe jam 12, mau ngga mau diinduksi karena ketuban udah pecah.

Sampailah saat infus induksi harus disuntikkan. Duh, mana saya paling benci sama jarum. Udah pasrah aja deh. Sejam, 2 jam, 3 jam masih belum mules juga. dokter visit lagi, ngecek pembukaan, belum maju2 masih 2 terus, Hadoohhh.. disuruh tunggu lagi sekitar sejam. waktu itu masih bisa hahahihi sama temen yang ngejenguk. masuk jam 4.30 sore mulai berasa. masih bisa senyum2. 5.30 temen pamit udah sabodo teuing. hahahaha. udah mulai ga asik sakitnya.

dicek pembukaan lagi, masih aja pembukaan 2 ga maju2! mulai desperate dan minta-minta sesar aja ditengah keputusasaan itu sama suami hahaha (lembek bgt ya). Tapi untungnya suami yakin kalo saya bisa normal dan nyemangatin. Bidan-bidannya juga super baiikkk bangeett hiikkss sampe terharuu.. saya dipijit2in dan disemangatin terus. karena lama, kecepatan tetes infus induksi ditambahin supaya mulesnya lebih cepet. Habis maghrib cek pembukaan lagi alhamdulillah udah 3. tapii makin  frustasi, bukaan 3 aja sakitnya udah kaya bgituuu.. saya mending ketiban motor deh daripada ngerasain mules ituuu hahaha.

Makin minta sesar! haha. sampe muntah-muntah. mama minta cek bukaan lagi, ternyata udah langsung bukaan 5. Dipindahinlah ke ruang bersalin skitar jam 7an. Kalo mulesnya bisa dirubah jadi energi, udah bisa nyalain genset buat senayan city 5 jam kali!. udah meraung-raung tapi dokternya belum dateng juga. Dan udah berasa banget kepala Nala diujung bahkan tanpa saya ngeden. Yang ada malah disuruh nahan ngeden! Mbaksus, ngga ngeden aja dia udah ndorong sendiri, situ aja yang tahanin nih anak biar ga keluar -_-‘. udah sampe gemeteran saking sakitnya dan suami udah ga jelas bentuknya karena ditarik2 dan diremes-remes ga karuan. Posisi saya nyamping karena nyari posisi yg better, tp sejujurnya udah ga ada yg better kalo udah kaya begitu sih. 9.25 dokter dateng dan memposisikan saya pada posisi yang benar hahaha. Gunting diangkat daaann ga berasa apa2 gitu digunting.. saya ngeden ga karuan sampe teriak-teriak hahaha..kirain sih saya bakal kalem, ternyatah.. dibantu dorong sama susternya karena udah hampir abis tenaganya, sekitar 3-4 kali ngeden keluarlah si Fotocopy bapaknya. Udah sakit-sakit gitu cuma numpang perut doang lagi hhaha. Abis itu rasanya udah ngga bisa diungkapin dengan kata-kata dan sakitnya langsung lupa (ngga deng yg ini boong banget klo ada yg blg gt hahaha). Tapi bahagianya ya worth it banget dengan apa yang dipeluk skin to skin sm Ibu. Setelah 2 jam dibersihin dan rapi, langsung deh Nala rooming in sama Ibu. Wah perjalanan pertama Nala didunia bareng ibu juga seru.. tapi itu di next post aja deh, kepanjangan hihi..

See you in next post guys

xoxo

Ibu & Nala

Advertisements

One thought on “Wishing us a very good year in 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s